Rabu, 07 September 2011

Biologi - Penyakit Sistem Eksresi Manusia - Hati

B. Hati
1. Hepatitis
    Apa itu Hepatitis?
    Hepatitis adalah peradangan pada hati karena toxin, seperti kimia atau obat ataupun
                             agen penyebab infeksi. Hepatitis yang berlangsung kurang dari 6 bulan
                             disebut "hepatitis akut", hepatitis yang berlangsung lebih dari 6 bulan  
                             disebut "hepatitis kronis".
    
    Penyebab Hepatitis
    Hepatitis terjadi karena virus, terutama salah satu virus dari virus A, B, C, D, dan E.
    Hepatitis terjadi juga karena infeksi virus lainnya , seperti mononukleosis infeksiosa, 
    demam kuning, infeksi sitomegalovirus. Penyebab hepatitis non virus karena 
    kebanyakan mengonsumsi obat-obatan dan alkohol.

    Gejala yang ditimbulkan penyakit ini
    Jika dilihat dari fisik adalah
        - urine berwarna gelap
        - perut bagian atas membesar
        - penurunan berat badan
        - feses berwarna putih
        - kuku, kulit, dan mata yang berwarna putih menjadi warna kuning 
     
    Jenis Penyakit Hepatitis
    Hepatitis dibagi menjadi 6, yaitu
         A) Hepatitis A
              Apa itu Hepatitis A?
              Hepatitis A adalah penyakit yang menyebarnya melalui tinja. Penyakit ini timbul
                                          akibat buruknya tingkat kebersihan. Selain melalui tinja, 
                                          penyakit ini menyebar melalui makanan dan minuman. 



              Cara Mengatasinya               
                 - Sering cuci tangan, terutama setelah ke kamar kecil, sebelum makan, dan 
                    setelah mengganti popok bayi.
                 - Jangan minum air dari sumber yang belum dinyatakan bersih, dan masak 
                    atau cuci sampai bersih
                    makanan sebelum dimakan.
                 - Dua produk dapat dipakai untuk mencegah infeksi hepatitis A: 
                   Imunoglobulin dan vaksin hepatitis A.
                 - Imunoglobulin memberikan perlindungan segera terhadap infeksi, tetapi hanya
                   ampuh selama 3 bulan.
                 - Vaksin hepatitis A memerlukan waktu 2 minggu untuk mulai bekerja, tetapi
                   perlindungan yang diberikan akan tetap ampuh sampai 20 tahun. 
                   Tanyakan kepada pekerja kesehatan Anda, apakah kedua produk ini 
                   cocok untuk Anda.

              Cara Pengobatan Hepatitis A
                 - Istirahat yang cukup
                 - Banyak mengonsumsi vitamin A

         B) Hepatitis B
              Apa itu Hepatitis B?
              Hepatitis B adalah penyakit yang penularannya tidak semudah virus hepatitis A. 
                                          Virus hepatitis B ditularkan melalui darah atau produk darah.
                                          Penularan biasanya terjadi di antara para pemakai obat 
                                          yang menggunakan jarum suntik bersama-sama, atau di antara
                                          mitra seksual (baik heteroseksual maupun pria        
                                          homoseksual). Ibu hamil yang terinfeksi oleh hepatitis B bisa
                                          menularkan virus kepada bayi selama proses persalinan. 
                                          Hepatitis B bisa ditularkan oleh orang sehat yang 
                                          membawa virus hepatitis B. Di daerah Timur Jauh dan Afrika,
                                          beberapa kasus hepatitis B berkembang menjadi 
                                          hepatitis menahun sirosis dan kanker hati.

              Penyebab Hepatitis B
              Disebabkan oleh hepatitis G virus (HGV), yang mirip dengan virus hepatitis C. 
              Kontak dengan darah yang terinfeksi HGV.
              Gejala Hepatitis B
              Kebanyakan orang tidak memiliki gejala akut. Sebanyak 20 % dari penderita hepatitis C juga
              menderita hepatitis ini


              Diagnosa Hepatitis B
              Metode yang digunakan untuk mendeteksi HGV sangat komplek untuk mengetahui adanya antibodi
              HGV. Namun ketika antibodi telah ditemukan, virus itu sendiri telah menghilang.
              Pengobatan Hepatitis B
              Tidak ada perawatan spesifik untuk penyakit hepatitis akut ini. Penderita harus banyak istirahat, 
              menghindari alkohol dan makan makanan bergizi.

              Pencegahan Hepatitis B
              Hepatitis G ditularkan melalui infeksi melalui darah. Pencegahannya dengan menghindari kontak 
              dengan darah yang terkontaminasi. Jangan gunakan jarum suntik atau peralatan lain secara 
              bersamaan.

         C) Hepatitis C
              Apa itu Hepatitis C?
              Hepatitis C adalah penyakit yang diderita oleh 20% dari penderita hepatitis virus dan selebihnya
                                            pada kasus transfusi darah. Inkubasi selama 14-182 hari, rata-rata 42-49 hari.

              Penyebab Hepatitis C
              Hepatitis C virus (HCV). Ditularkan melalui hubungan intim. Kontak dengan darah 
              yang terinfeksi HCV.
              Gejala Hepatitis C
              Kebanyakan orang tidak memiliki gejala akut. 20% mengalami penyakit kuning, 30% mengalami 
              gejala seperti flu. Mengalami pembengkakan hati.
              Diagnosa Hepatitis C
              Ditanyakan gejalanya bila ternyata ditemukan hepatitis virus maka akan dilakukan tes darah untuk
              memastikan diagnosis dan jenis virus. Bila terjadi hepatitis kronis, maka dianjurkan dilakukan biopsi

              Pengobatan Hepatitis C
              Interferon (Alferon N) dan ribavirin.

              Pencegahan Hepatitis C
              Tidak ada vaksin untuk hepatitis C. Cara untuk mencegah adalah dengan mengurangi resiko paparan
              dengan virus yaitu dengan mencegah perilaku berbagi jarum atau alat-alat pribadi seperti sikat gigi, 
              alat cukur dan gunting kuku dengan orang yang terinfeksi.
         D) Hepatitis D
              Apa itu Hepatitis D?
              Tipe D (hepatitis delta) merupakan 50% hepatitis tiba-tiba dan parah, dengan angka kematian yang
              tinggi. Di Amerika serikat, 1% dari penderita hepatitis D mati dengan gagal hati dalam waktu 2
              minggu dan infeksi kebanyakan menyerang para pemakai obat-obatan intravena dan penderita
              hemofilia. Masa inkubasi adalah 1-90 hari. Tingkat keparahan mencapai 2-70%.



              Penyebab Hepatitis D
              Hepatitis D Virus (HDV). Melalui hubungan intim dengan penderita dan pada homoseksual. 
              Menggunakan jarum dan obat-obatan secara bersamaan. Bayi dari wanita penderita hepatitis D.
              Gejala Hepatitis D
              Biasanya muncul secara tiba-tiba gejala seperti flu, demam, penyakit kuning, urin berwarna hitam
              dan feses berwarna hitam kemerahan. Pembengkakan pada hati. 

              Diagnosa Hepatitis D
              Ditanyakan gejalanya bila ternyata ditemukan hepatitis virus maka akan dilakukan tes darah untuk 
              memastikan diagnosis dan jenis virus. Bila terjadi hepatitis kronis, maka dianjurkan dilakukan biopsi.


              Pengobatan Hepatitis D

              Interferon-alfa dan transplantasi hati.

              Pencegahan Hepatitis D
              Vaksinasi hepatitis B HBV-HDV co-infeksi HBV-HDV super-infeksi.

         E) Hepatitis E
              Apa itu Hepatitis E?
              Hepatitis E adalah tipe E, banyak menyerang orang yang kembali dari daerah endemis seperti India,
                                            Afrika, Asia, Amerika Tengah. Dan lebih banyak diderita oleh anak-anak dan
                                            wanita hamil. Masa inkubasi 15-60 hari, rata-rata adalah 40 hari. Merupakan
                                            penyakit non-kronik.


          

              Penyebab Hepatitis E
              Hepatitis E virus (HEV). Ditemukan di feses orang atau hewan pengidap hepatitis E. 
              Makanan dan minuman yang terkontaminasi HEV.

              Gejala Hepatitis E
              Biasanya muncul tiba-tiba. Umumnya tidak ada gejala pada anak-anak. Orang dewasa mungkin
              mengalami gejala seperti flu dengan sakit perut, penyakit kuning, urin berwarna hitam dan mual.

              Diagnosa Hepatitis E

              Ditanyakan gejalanya bila ternyata ditemukan hepatitis virus maka akan dilakukan tes darah untuk
              memastikan diagnosis dan jenis virus. Bila terjadi hepatitis kronis, maka dianjurkan dilakukan biopsi.     

              Pengobatan Hepatitis E
              Tidak ada. Biasanya akan sembuh setelah beberapa minggu atau bulan.
          
              Pencegahan Hepatitis E
              Selalu cuci tangan dengan sabun dan air. Cuci buah dan sayuran sebelum dimakan mentah. 
              Selalu gunakan air bersih.

         F) Hepatitis G
             Apa itu Hepatitis G?
             Hepatitis G adalah penyakit inflamasi hati yang baru ditemukan. 



             Penyebab Hepatitis G
             Disebabkan oleh hepatitis G virus (HGV), yang mirip dengan virus hepatitis C. 
             Kontak dengan darah yang terinfeksi HGV.

             Gejala Hepatitis G
             Kebanyakan orang tidak memiliki gejala akut. Sebanyak 20 % dari penderita hepatitis C juga
             menderita hepatitis ini.

             Diagnosa Hepatitis G
             Metode yang digunakan untuk mendeteksi HGV sangat komplek untuk mengetahui adanya antibodi
             HGV. Namun ketika antibodi telah ditemukan, virus itu sendiri telah menghilang.


             Pengobatan Hepatitis G
             Tidak ada perawatan spesifik untuk penyakit hepatitis akut ini. Penderita harus banyak istirahat, 
             menghindari alkohol dan makan makanan bergizi
             
             Pencegahan Hepatitis G
             Hepatitis G ditularkan melalui infeksi melalui darah. Pencegahannya dengan menghindari kontak
             dengan darah yang terkontaminasi. Jangan gunakan jarum suntik atau peralatan lain secara 
             bersamaan.
             
2. Kanker Hati
    Apa itu Kanker Hati?
    Kanker Hati adalah kanker yang muncul dari hati, dan bukan akibat keganasan dari organ lain yang 
                                    menyebar ke hati atau metastasis ke hati. Tanda dan gejala klinis yang dapat 
                                   ditemukan antara lain hepatomegali atau pembesaran hati, sakit perutikterus
                                   atau gangguan hati lainnya.


    Penyebab Kanker Hati
        - Mengkonsumsi alkohol
        - Cirrhosis
        - Radikal bebas
        - Karsinogen: zat-zat yang dapat menyebabkan pertumbuhan kanker. Selain karsinogen ada pula 
                              prokarsinogen yang bersifat mengubah zat kimiawi sehingga merupakan pencetus kanker.
        - Virus 
        - Zat pengawet makanan seperti formaldehida sebagai pengawet bakso atau tahu, penggunaan zat  
           pewarna tekstil (bukan untuk makanan) seperti methanyl yellow pada krupuk,  tahu dll. 
           Serta rhodamin, warna merah pada sirup menurut penelitian juga dapat merangsang timbulnya kanker
           hati. Pencemaran makanan oleh aflatoxin
        - Tidur terlalu malam

    Tipe Kanker Hati
         a. Kanker Hati Primer 
             - Cholangio Carcinoma - kanker yang berawal dari saluran empedu
             - Hepatoblastoma - pada umumnya menyerang anakanak atau anak yang mengalami pubertas
             - Angiosarcoma – kanker yang jarang terjadi, bermula di pembuluh darah yang ada pada hati.
             - Hepatoma (HCC) – berawal di hepatosit dan dapat menyebar ke organ yang lain. 

Laki-laki dua kali lebih rawan terkena penyakit ini dibandingkan wanita.

         b. Kanker Hati Sekunder
             Kanker hati sekunder dapat muncul dari kanker hati primer pada organ-organ lain. 
             Tetapi, pada umumnya bersumber dari perut, pankreas, kolon, dan rektum. 

         Pengobatan Kanker Hati 
         Kanker hati kini bisa dilakukan dengan terapi target yang menggunakan obat sorafenib. 
         Terapi ini langsung pada bagian tubuh yang terserang kanker sehingga bisa meminimalisir efek samping
         dan mempertahankan kualitas hidup pasien
         Selain itu, kanker hati bisa diobatin dengan cara kemoterapi.
         Obat kemoterapi kanker hati adalah zadaxin, dozorucibin, methotrexate, 5FU, cisplatin, 
                                                                     kolkisin.
         Kolkisin adalah obat untuk pencegah kanker hati bagi penderita hepatitis stadium akhir.


3. Sirosis Hati
    Apa itu Sirosis Hati?
    Sirosis Hati adalah  suatu kondisi di mana jaringan hati yang normal digantikan oleh jaringan perut 
                                   (fibrosis) yang terbentuk melalui proses bertahap. Jaringan parut ini memengaruhi
                                   struktur normal dan regenerasi sel-sel hati. Sel-sel hati menjadi rusak dan mati 
                                   sehingga hati secara bertahap kehilangan fungsinya.



    Penyebab Sirosis Hati
  • Infeksi kronis virus hepatitis B.
  • Hepatitis autoimun. Sistem kekebalan tubuh biasanya membuat antibodi untuk menyerang bakteri, virus, dan kuman lainnya. Pada hepatitis autoimun,sistem kekebalan tubuh membuat antibodi terhadap sel-sel hati yang dapat menyebabkan kerusakan dan sirosis.
  • Penyakit yang menyebabkan penyumbatan saluran empedu sehingga tekanan darah terhambat dan merusak sel-sel hati. Sebagai contoh, sirosis bilier primer, primary sclerosing, dan masalah bawaan pada saluran empedu.
  • Non-alcohol steato-hepatitis (NASH). Ini adalah kondisi  di mana lemak menumpuk di hati sehingga menciptakan jaringan parut dan sirosis. Kelebihan berat badan (obesitas) meningkatkan risiko Anda mengembangkan non-alcohol steato-hepatitis.
  • Reaksi parah terhadap obat tertentu.
  • Beberapa racun dan polusi lingkungan.
  • Infeksi tertentu yang disebabkan bakteri dan parasit.
  • Gagal jantung parah yang dapat menyebabkan tekanan balik darah dan kemacetan di hati.
   
    Gejala Sirosis Hati


  • Kegagalan membuat cukup protein seperti albumin yang membantu untuk mengatur komposisi cairan di dalam aliran darah dan tubuh.
  • Kegagalan membuat bahan kimia yang cukup diperlukan untuk pembekuan darah.
  • Kurang mampu mengolah limbah kimia dalam tubuh seperti bilirubin sehingga menumpuk di dalam tubuh.
  • Kurang mampu memproses obat, racun, dan bahan kimia lainnya yang kemudian bisa menumpuk di dalam tubuh.
   
    Diagnosa Sirosis Hati
   Bila dokter mencurigai Anda terkena sirosis, dia dapat melakukan pemeriksaan fisik untuk mengetahui 
    adanya pembesaran hati dan penumpukan cairan. Kecurigaan sirosis terutama muncul bila Anda mengalami
    gejala dan beriwayat meminum alkohol berat atau terkena hepatitis kronis.


    Pengobatan Sirosis Hati
-     Tidak minum alkohol jika alkohol adalah penyebabnya.
-      Pengobatan untuk mengendalikan virus hepatitis.
-      Steroid atau obat penekan kekebalan lainnya untuk mengobati penyakit autoimun menyebabkan
        kerusakan hati
-      Pengurangan cairan yang menumpuk di perut (ascites).

    Pencegahan Sirosis Hati
    Sirosis hati dapat dicegah dengan tidak mengkonsumsi alkohol dan menghindari risiko infeksi hepatitis

4. Hemakromatosis
    Apa itu Hemakromatosis?
    Hemakromatosis adalah penyakit yang menyebabkan bertambahnya jumlah zat besi di dalam tubuh secara
                                           bertahap dan menumpuk di jaringan dan organ tubuh, yang dikenal sebagai
                                           kelebihan zat besi. Jika ini terjadi terus menerus selama bertahun-tahun tanpa
                                           mendapatkan perhatian medis dan perawatan yang tepat, maka kelebihan zat 
                                           besi ini dapat merusak tubuh.


    Penyebab Hemakromatosis
    Disebabkan karena faktor genetis, seseorang yang mewarisi gen dengan sifat ini dari kedua orang tuanya
    dapat menderita hemokromatosis pada suatu saat nanti. Defek ini sebenarnya sudah ada sejak lahir, namun
    jarang sekali menampakkan tanda dan gejela sebelum menjelang dewasa. Kondisi ini dikenal dengan 
    hemokromatosis herediter (bawaan).

    Gejala Hemakromatosis
  • Nyeri perut
  • Kelelahan
  • Warna kulit menjadi lebih gelap
  • Nyeri sendi
  • Kekurangan energi
  • Kehilangan rambut tubuh
  • Kehilangan hasrat seksual
  • Kehilangan berat badan
  • Kelemahan
    Pengobatan Hemakromatosis
    Terapi untuk hemokromatosis atau kelebihan zat besi menitikberatkan pada mengurangi zat besi dalam 
    tubuh hingga ke batas normal dan mengobati jika terjadi kerusakan organ.

    Pencegahan Hemakromatosis
  • Pemeriksaan kesehatan: periksalah kadar zat besi dalam tubuh anda secara teratur.
  • Phlebotomy: pastikan Anda mendapatkan phlebotomy ketika Anda membutuhkannya. Karena phlebotomy adalah terapi terbaik untuk hemokromatosis yang ada saat ini. Hemokromatosis tidak dapat dirawat hanya dengan mengubah diet semata.
  • Suplemen besi: Jangan mengonsumsi pil zat besi, suplemen zat besi ataupun mutivitamin yang diperkaya dengan zat besi. Namun mengonsumsi makanan alami yang mengandung zat besi tidak masalah.
  • Vitamin C: Karena vitamin C dapat meningkatkan penyerapan zat besi oleh tubuh, maka hindari mengonsumsi suplemen yang mengandung vitamin C 500 mg ke atas per hari. Makan makanan mengandung vitamin C (seperti buah jeruk) tidak masalah.
  • Makanan: Jangan memakan ikan atau kerang-kerangan yang mentah. Memasak dengan baik akan membantu membunuh kuman yang berbahaya. Mereka dengan hemokromatosis lebih rentan terhadap bakteremia, suatu infeksi bakteri pada aliran darah.
  • Alkohol: hemokromatosis dan alkohol sama-sama berkontribusi dalam kerusakan hati, jika Anda dapat maka hentikan konsumsi alkohol, apalagi jika sudah terdapat kerusakan hati.
  • Olahraga: Anda dapat berolahraga secara normal, olahraga akan sangat membantu kesehatan anda.

5. Fatty Liver (Perlemakan Hati)
    Apa itu Fatty Liver?
    Fatty Liver adalah penyakit yang merupakan pengumpulan lemak (lipid) yang berlebihan 
                                  di dalam sel-sel hati. 
  


    Penyebab Fatty Liver
      1.  Kegemukan (obesitas)
2.    Kencing manis (diabetes)
3.    Bahan kimia dan obat-obatan (contohnya alkohol, kortikosteroid, tetrasiklin, asam valproat, metotreksat, karbon tetraklorid, fosfor kuning)
4.    Kurang gizi dan diet rendah protein
5.    Kehamilan
6.    Keracunan vitamin A
7.    Operasi bypass pada usus kecil
8.    Fibrosis kistik (bersamaan dengan kurang gizi)
9.    Kelainan bawaan pada metabolisme glikogen, galaktose, tirosin atau homosistin
10.  Kekurangan rantai-medium arildehidrogenase
11.  Kekurangan kolesterol esterase
12.  Penyakit penumpukan asam fitanik (penyakit Refsum)
13.  Abetalipoproteinemia
14.  Sindroma Reye.
 
   
Gejala Fatty Liver
    Fatty liver biasanya tidak menyebabkan gejala-gejala. Kadang bisa menimbulkan sakit kuning (jaundice), 
    mual, muntah, nyeri dan nyeri tumpul di perut. 

    Diagnosa Fatty Liver
    Jika pemeriksaan fisik menunjukkan pembesaran hati tanpa gejala-gejala lainnya, maka diduga merupakan
    suatu fatty liver. Diagnosis bisa diperkuat dengan melakukan biopsi hati, dimana digunakan jarum 
    berlubang untuk mendapatkan contoh jaringan yang akan diperiksa dengan mikroskop. 

    Pengobatan Fatty Liver
    Kelebihan lemak di dalam hati sebetulnya bukan merupakan masalah yang serius. Tujuan dari pengobatan
    adalah menghilangkan penyebabnya atau mengobati penyakit yang mendasarinya. Bila hati secara berulang
    mendapat pemaparan dari bahan-bahan racun seperti alkohol, pada akhirnya fatty liver akan berkembang
    menjadi sirosis.




    

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar